Ciptakan Kampung Bligo sebagai Potensi Ekonomi Masyarakat Stren Kali Medokan Semampir

  • By USINers
  • In Ners News
  • Posted 10 September 2019

NERS NEWS - Warga stren kali Medokan Semampir memiliki potensi ekonomi. Salah satunya adalah memanfaatkan buah Bligo yang sudah lama ditanam oleh warga. Secara umum, selama ini Bligo hanya diolah menjadi manisan basah untuk dikonsumsi sendiri. Bagaimanapun, pengeringannya kurang maksimal sehingga cepat kadaluwarsa jika tidak terjual cepat. Sedangkan warga stren kali Medokan Semampir khususnya di wilayah RW 8, Bligo belum mendapat sentuhan olahan. Padahal, jika warga mampu memanfaatkannya maka akan meningkatkan pendapat ekonomi dan berpotensi untuk membuka UMKM baru.

Masalahnya adalah pada aspek produksi yaitu warga stren kali kurang memahami dan terampil mengolah Bligo. Selain itu permasalahan pada aspek manajemen usaha juga dialami oleh warga yaitu kurangnya pemahaman tentang manajemen pembukuan sederhana dan cara memasarkan produk.

Berangkat dari masalah tersebut, Dr. Retno Indarwati, S.Kep.Ns.,M.Kep. dosen Fakultas Keperawan Universitas Airlangga melakukan program pengabdian kepada masyarakat (pengmas). Menurut Retno, warga stren kali sebenarnya dapat meningkatkan pemasukan jika mereka benar-benar sadar tentang potensi yang mereka miliki. “Kami melihat bahwa warga stren kali Medokan Semampir sudah punya buah Bligo. Tinggal bagaimana cara mengelolahnya” Tutur Retno dalam acara pelatihan mengolah Bligo menjadi Manisan, Kamis (6/9/2019) di balai RW 8.

"Kami mengajak ibu-ibu di sini agar ikut andil dalam program pengadian ini dalam rangka mewujudukan kampung Bligo sebagai sentra pengelolahan Bligo di wilayah RW 8 Medokan Semampir” Kata Retno di depan para kelompok masyarakat yang terdiri dari ibu-ibu kader.

Menurut Retno buah Bligo akan diolah menjadi sirup, selai dan manisan. Pada pelatihan kali ini fokus pada pengolahan Bligo menjadi manisan dengan varisan rasa anggur, tutty frutty dan taro. Untuk pertemuan berikutnya akan diadakan pelatihan mengeloah Bligo menjadi sirup dan selai

Dalam kesempatan yang sama, Jenny, koordinator kader sangat antusias mengikuti pelatihan tersebut. Menurutnya, output dari kegiatan ini bisa jadi peluang untuk mendirikan UMKM yang dikelolah oleh warga stren kali Medokan Semampir. “Kami sangat menyambut dengan baik adanya program pengabdian kepada masyarakat ini. Kami memperoleh pengetahuan dan pengalaman baru khususnya mengelolah Bligo yang sebelum-belumnya hanya dijual buahnya saja tanpa diolah sama sekali” kata Jenny
Menurutnya, ke depan mereka akan menghimbau kepada semua warga agar setiap warga khsusnya di wilayah RT 8 untuk menanam bibit Bligo, dan buahnya bisa dijual ke kelompok pengelolah buah bligo. “Kami siap untuk menjadi kampung Bligo” Tutur Jenny disambut tepuk tangan para kader.

Melalui program pengabidan ini juga kader akan dilatih untuk membuat online shop untuk memasarkan olahan Bligo. Melalui metode tersebut, diharapkan akan mampu mencapai target dengan maksimal, dan dapat meningkatkan ekonomi masyarakat stren kali Medokan Semampir. Video pengmas -> https://youtu.be/h70fZsAUcME

Penulis: Dr. Retno Indarwati, S.Kep.Ns., M.Kep.

Pin It
Hits 30

Terpopuler